X

*** TERIMA KASIH ANDA TELAH SAKSIKAN DETIKLAMPUNG STREAMING TV SETIAP HARI ***      *** Video on Demand kami siapkan atas saran & permintaan masyarakat pembaca setia detiklampung.com *      MOHON MAAF SELAMA SEPEKAN, KAMI TIDAK DAPAT DIAKSES KARENA SEDANG ADA PERBAIKAN. NAMUN SAAT INI SUDA      

Mustafa Bentuk Polisi Masyarakat Perkuat Ronda

  • dibaca 1003 kali

    DL/03122017/Lampung Tengah

    ---- Masih terkait program ronda untuk keamanan kabupaten Lampung Tengah, DR. Ir. Mustafa membentuk polisi masyarakat (Polmas) yang tersebar di seluruh kecamatan di kabupaten Lampung Tengah.  

    Polmas  dikukuhkan langsung  Kapolda Lampung Irjen Suroso Hadi Siswoyo, M.Si di Gedung Sesat Nuwo Balak, Selasa, 28 November 2017.

    Ada 81 Polmas yang dilantik terdiri dari berbagai unsur mulai dari tokoh pemuda, agama, adat dan masyarakat.

    Imam Saputra didelegasikan sebagai ketua Polmas  dan Pembina Polmas DR. Ir. Mustafa, dan Wakil Ketua Loekman Djojosoemarto.  

    Pelantikan juga dihadiri ribuan undangan terdiri dari Babinsa, Babinkantibmas, Kasat, Binmas, Kapolsek, Camat, Wakapolda Lampung, Kapolres Lampung Tengah, Kapolres Lampung Timur, Kapolres Tulang Bawang, Kapolres Mesuji dan Kapolres Metro.  

    Mustafa menegaskan, dibentuknya Polmas untuk mendukung program ronda yang telah dijalankan. Polmas, akan menjadi mitra pemerintah dan kepolisian dalam membantu meningkatkan keamanan di seluruh kampung di Lampung Tengah. 

    “Keamanan harus terjaga 24 jam. Jika ronda fokus keamanan di malam hari, keberadaan Polmas diharapkan bisa membantu keamanan atau kondusifitas daerah kapanpun. Lampung Tengah adalah kabupaten terluas, saya menyadari kita tidak bisa berpangku tangan pada aparat penegak hukum mengingat jumlah mereka yang terbatas,” ungkapnya. 

    Rencananya Polmas akan dibentuk di tiap-tiap kampung, sehingga memudahkan kordinasi terkait keamanan di seluruh pelosok Lampung Tengah. Pembentukan Polmas merupakan langkah preventif dalam mencegah kriminalitas, peredaran narkoba dan permasalahan-permasalahan yang memicu konflik. 

    “Keberadaan Polmas diharapkan bisa mendeteksi  permasalahan-permasalahan yang terjadi di bawah. Gesekan-gesekan masyarakat yang bisa menyebabkan kondflik juga bisa diminimalisir, sehingga tidak ada lagi yang namanya perang kampung, perang suku atau ribut-ribut yang merugikan masyarakat,” imbuh bupati. 

    Pembentukan Polmas di Lampung Tengah mendapat  apresiasi dari Kapolda Lampung Irjen Suroso. Dia berharap langkah Bupati Mustafa dalam mewujudkan keamanan dapat ditiru oleh kabupaten lainnya. Polmas memberikan banyak keutamaan karena masyarakat adalah mitra terbaik dalam menjaga babinkantibmas. 

    Masyarakat, kata dia, berfungsi sebagai sumber deteksi dini dan sumber peringatan dini yang memberikan informasi kepada polisi sebagai problem solving atau penyelesaian masalah. “Keakraban masyarakat dan Polri menjadi langkah tepat dalam menjaga keamanan. Saya apresiasi sekali dengan langkah Bupati Mustafa dalam menjaga keamanan. Beliau telah memulai, saya harap ini bisa ditiru di kabupaten lainnya,” tandasnya. 

    1.695 Polmas

    Ketua Polmas Lampung Tengah, Imam Saputra mengatakan, Polmas yang yang telah dibentuk nantinya membentuk kepengurusan ditingkat kecamatan dan kampung, masing-masing 5 orang. Tugasnya adalah menciptakan ketertiban, ketentraman dan keamanan di seluruh kampung. 

    “Selain menjaga keamanan, keberadaan mereka untuk mendeteksi permasalahan yang terjadi, lalu menindaklanjuti, mencari penyebab akar permasalahan, lalu mencarikan solusi. Semua dimulai dari level kampung, jika di kampung tidak selesai, akan dilanjutkan di pengurusan kecamatan atau kabupaten. Lewat mereka, mudah-mudahan masalah yang timbul tidak menjadi besar,” ucapnya. (TED)

  • Berita Terkait

  • Musatafa: Lamteng Lumbung Daging dan Ikan Tawar

    Ratusan Layang-layang Warnai atmosfir Balam

    Pemprov Serius Bangun Infrastruktur

  • Belum Ada Komentar

  • Isi Komentar